Header Ads

 

Sering Terjadi Banjir, Cut and Fill 7 Perusahaan di Bekukan

BATAM - Pemerintah Kota Batam mengambil keputusan untuk mencabut sementara aktifitas cut and fill tujuh perusahaan yang tersebar di Batam. Hal itu dilakukan karena kegiatan tersebut diduga mengakibatkan banjir yang salama ini merisaukan masyarakat.

Kabag Humas Pemko Batam Ardiwinata mengatakan, ‎keputusan diambil setelah dilakukan evaluasi. Namun kegiatanya belum dihentikan selamanya, karena harus menunggu hasil tinjauan lebih lanjut.

"Itu hasil koordinasi Bapedalda dan Dinas Pekerjaan Umum (PU), Dinas Perhubungan dan Dinas Tata Kota, bulan ini," kata Ardi, Jumat (25/11).

Langkah itu juga dilakukan tidak terkait dengan kegiatan ilegal. Namun karena lebih pada dampak bagi  masyarakat sekitarnya. Seperti jalan kotor, banjir dan lain sebagainya.

"Periode bulan ini telah dievaluasi kegiatan cut and fill, yg berpotensi menimbulkan banjir. Dari evaluasi itu, sementara dihentikan kegiatan tujuh perusahaan," sambungnya.

Terkait kegiatan cut and fill yang dihentikan, diantaranya berada di Sagulung, Bengkong, Tanjungpiayu, Tiban maupun dikawasan Nagoya.

"Saat ini tim Bapedalda Batam dan lainnya, sedang evaluasi ke lapangan. Baik terkait dengan kegiatan cut and fill dan titik banjir lainnya," imbuh Ardi, meneruskan informasi dari Tim Bapedalda Batam.

red / BT / MCB
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar